LaaTahzan

August 30, 2007

Seri keluarga : Tugas Suami

Filed under: Hikmah — laatahzan @ 10:17 am


Berikut ini kutipan dari buku berjudul “Bimbingan Islam untuk Kehidupan Suami Istri”
karangan Ibrahim Amini yang diterbitkan oleh Penerbit Al-Bayan (Mizan).
Buku ini merupakan terjemahan dari “Principles of Marriage Family Ethics”,
Islamic Propagation Organization, Arab Saudi

Semoga menjadi kelarga yang Sakinah Mawadah setelah merenungkan artikel ini Amin 3X

Tugas Suami

1. Pelindung Keluarga

Pria dan wanita adalah pilar-pilar utama pendukung sebuah keluarga.
Tetapi, karena laki-laki dikaruniai suatu keistimewaan oleh Sang Maha
Pencipta, dan karena kekuatan pikiran mereka lebih kuat daripada wanita,
mereka dijadikan pelindung keluarga.

Allah Yang Mahakuasa menjadikan laki-laki sebagai pelindung keluarga
dan menyatakan dalam Kitab Suci Al-Quran : Kaum pria adalah pemimpin
bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebagian mereka
(pria) lebih dari sebagian yang lain (wanita)…. (QS 4:34).

Karena itu, pria mempunyai tanggung jawab yang lebih besar dan lebih
sulit dalam menanggung keluarganya. Kaum prialah yang, dengan
kebijaksanaanya, dapat menanggung keluarganya dan mempersiapkan
segalanya demi kebahagiaan keluarganya dan ialah yang dapat mengubah
rumahnya menjadi surga dan istrinya sebagai bidadarinya.

Seorang pria yang bertanggung jawab terhadap istrinya harus mengetahui
bahwa wanita juga manusia seperti laiknya pria. Mengawini wanita tidak
sama dengan mengupah seorang pembantu; tetapi hal itu merupakan
pemilihan sebagai pasangan dan teman yang dapat diajak untuk hidup
bersama sepanjang waktu yang tersisa dalam hidup ini. Pria harus
memperhatikan dirinya serta keinginan-keinginan nya; pria bukan pemilik
istrinya dan sebenarnya wanita mempunyai hak-hak tertentu terhadap
suaminya.

Allah SWT menyatakan dalam Kitab Suci Al-Quran: Dan para wanita
mempunyat hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang
makruf. Akan tetapi para suami mempunyai satu tingkat kelebihan
daripada istrinya… (QS 2:228)

2. Merawat Istri
Rahasia kesejahteraan keluarga adalah bagaimana seorang suami merawat
istrinya, dan ini – seperti juga tugas seorang wanita terhadap suaminya
yang disamakan dengan jihad – dianggap sebagai perbuatan seorang pria
yang terbaik dan sangat berharga. Tetapi pria yang sudah menikah harus
mempelajari bagaimana memperlakukan istrinya hingga sang istri berubah
bagaikan bidadari.

Untuk itu, seorang pria harus memahami tingkah Iaku istrinya dan
tentang keinginan-keinginan nya. Ia harus mengatur cara hidupnya sesuai
dengan keinginan-keinginan istrinya dan hak–haknya yang sah. Ia, lewat
sifat dan sikapnya, dapat mempengaruhi istrinya dengan suatu cara yang
menarik dalam diri dan rumah tangganya.

3. Cintailah Istri Anda
Seorang wanita adalah pusat segala kebaikan yang dikuasai penuh oleh
perasaan. Keberadaannya tergantung pada cinta dan kasih sayang. Ia ingin
dicintai oleh orang lain dan makin banyak yang mencintai makin baik. Ia
sangat mengorbankan dirinya agar disukai. Sifat ini sangat kuat dalam
diri wanita sehingga bila ia menyadari bahwa tak seorang pun
mencintainya, ia akan menganggap dirinya gagal. Ia akan kecewa terhadap
dirinya dan merasa terbuang. Karena itu, pasti orang dapat menyatakan
bahwa rahasia pria yang berhasil dalam kehidupan perkawinannya adalah
pengungkapan rasa cintanya kepada dirinya.
Bapak-bapak yang kami hormati !

Istri anda, sebelum menikah dengan anda sangat menikmati cinta dan
kasih sayang orang-tuanya. Kini, setelah ia menyetujui perkawinan dengan
anda, setelah ia memilih untuk hidup bersama anda, ia mengharapkan anda
untuk memenuhi keinginan-keinginan nya dalam cinta dan kasih sayang. Ia
mengharapkan anda untuk menunjukkan cinta yang Iebih daripada yang
diterimanya dari orangtua dan sahabat-sahabatnya. Ia telah begitu
mempercayai anda dan itulah sebabnya maka ia mempercayai anda dengan
segala keberadaannya.

Rahasia perkawinan yang bahagia adalah pengungkapan cinta kepada istri
anda. Bila anda ingin mendapatkan hatinya, bila anda ingin agar ia
mematuhi permintaan-perminta an anda, bila anda ingin memperkuat tali
perkawinan anda, buatlah agar ia mencintai anda, atau selalu setia
kepada anda, atau …,maka anda harus selalu menunjukkan kasih sayang
dan mengungkapkan cinta anda kepadanya.

Bila anda tidak memberikan kasih sayang anda kepada istri, maka ia
akan kehilangan daya tarik kepada rumahnya, anak-anaknya dan di atas
semua itu, kepada anda. Rumah anda akan selalu dalam keadaan berantakan.
Ia tidak akan sudi melakukan usaha untuk seseorang yang tidak
dicintainya.

Sebuah rumah tanpa kasih sayang akan mirip dengan neraka yang menyala,
walaupun rumah itu tampak sangat rapi dan penuh dengan barang-barang.
Istri anda mungkin akan menjadi sakit atau mengalami kekacauan mental.
Ia mungkin akan mencari kesenangan dengan orang lain bila anda tidak
memberinya kepuasan. Ia mungkin akan bersikap dingin terhadap anda dan
rumah tangga sehingga ia akan menghendaki perceraian. Andalah yang
bertanggungjawab terhadap semua ini karena anda telah gagal untuk
memuaskannya. Memang benar, bahwa tahap-tahap perceraian terjadi karena
sikap-sikap yang tidak ramah.

Persahabatan dan cinta dalam keluarga lebih berharga daripada apa pun
dan karena itulah Allah telah menjadikannya tanda-tanda kekuasaan dan
berkah yang luar biasa yang telah dikaruniakan kepada manusia. Al-Quran
menyatakan : Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia
mencip-takan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu
cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu
rasa kasih dan sayang.Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat
tanda-tanda bagi kaum yang berpikir (QS 30:21)

Imam Shadiq a.s. menegaskan: “Barangsiapa yang menjadi sahabat kami,
akan lebih mengungkapkan kebaikan hatinya kepada pasangannya.
Rasulullah saw. menyatakan: “Makin setia seseorang kepada pasangannya
semakin banyak kebaikan hati yang diungkapkannya.
Imam Shadiq a.s. mengatakan: “Salah satu sifat-sifat nabi Allah adalah
bahwa mereka semua baik kepada istri-istri mereka.
Rasulullah saw. mengatakan: “Kata-kata seorang pria yang ditujukan
kepada istrinya: ‘Aku sangat mencintaimu’ tak akan pernah lepas dari
hati istrinya.

Cinta dan kasih sayang tentu saja harus tulus agar dapat mencapai hati
seseorang, itu pun belum cukup karena mengungkapkan rasa sayang itu
adalah penting. Dengan menunjukkan perasaan anda lewat kata-kata dan
perbuatan, maka cinta anda akan dibalas dan hati anda pun akan
mempererat ikatan cinta itu. Berterus-teranglah dan jangan segan-segan
mengungkapkan rasa cinta kepada istri anda. Baik di belakangnya maupun
di hadapannya anda harus memberikan pujian kepadanya. Kirimilah surat
kepadanya ketika anda sedang keluar kota dan katakan bahwa anda
merindukannya. Sekali-sekali belilah sesuatu untuknya. TeIeponlah ia
ketika anda sedang bekerja dan tanyakan bagaimana keadaannya.
Salah satu hal.penting dalam pikiran seorang wanita adalah kata-kata
pengungkapan cinta semacam ini.

4. Hormatilah Istri Anda
Seorang wanita bangga akan. dirinya seperti juga seorang pria. Ia
ingin dihormati oleh orang lain. Ia akan tersinggung bila ia dihina atau
diremehkan. Ia merasa senang bila dihormati dan akan merasa benci
dengan orang-orang yang menghinakannya

Bapak-Bapak!
Istri anda pasti mengharapkan agar anda lebih menghormatinya daripada
orang lain. Ia sangat berhak untuk mengharapkan pasangan hidupnya dan
sahabat terbaiknya untuk merawatnya. Ia bekerja demi kesenangan anda dan
anak-anak dan karena itulah ia mengharapkan anda untuk menghargai dan
menghormatinya. Menghormatinya tidak akan membuat anda rendah tetapi
sebenarnya ini justru akan membuktikan cinta dan kasih sayang anda
kepadanya. Karena itu, hormatilah ia Iebih daripada orang lain dan
berkatalah dengan sopan kepadanya. Jangan memotong pembicaraannya atau
berteriak kepadanya. Panggillah ia dengan nama yang terhormat dan baik.
Tunjukkan rasa hormat anda bila ia hendak duduk. Bila anda memasuki
rumah dan ia lupa mengucapkan salam, maka ucapkanlah salam kepadanya.
Katakan “selamat tinggal” bila anda pergi. Jangan putus hubungan
dengannya bila anda bepergian atau berada jauh dan rumah. Berkirim
suratlah kepadanya.

Tunjukkanlah rasa hormat anda kepadanya bila anda berdua menghadiri
suatu pertemuan. Bersungguh-sungguhl ah dalam menghindari segala jenis
penghinaan dan hal-hal yang menyinggung perasaan. Jangan menyalahkan
atau – secara bercanda – mengganggunya. Jangan berpikir bahwa karena
anda berdua ter-lalu akrab dengannya maka ia tidak keberatan anda
memperolok-oloknya. Sebaliknya, ia akan membenci sikap yang demikian itu
tetapi tidak mau mengungkapkannya.

Seorang wanita bangsawan, yang berusia sekitar 35 tahun, mengatakan
tentang permintaan cerainya: ‘Sudah 12 tahun saya menikah. Suami saya
adalah orang baik-baik dan banyak sifat baik dan terpuji dalam dirinya.
Tetapi ia tidak pernah mau menyadari bahwa saya adalah istrinya dan ibu
dari kedua orang anaknya. Ia pikir ia adalah orang yang disukai dalam
perkumpulan- perkumpulan, tetapi ia selalu mengadakan pertunjukan dengan
cara menggoda saya dan menghina saya. Anda mungkin tidak percaya sampai
di mana saya telah dihinanya. Jiwa saya telah banyak terganggu hingga
saya pergi kepada seorang psikiater untuk dirawat. Saya telah
membicarakannya kepada suami saya berkali-kali. Saya telah memohon
kepadanya untuk tidak memperlakukan saya dengan cara begitu. Saya telah
mengingatkannya bahwa saya adalah istrinya, dan membicarakan umur saya
serta bercanda mengenai diri saya di hadapan khalayak ramai sehingga
mereka tertawa dan bersenang-senang adalah hal yang tidak layak. Saya
merasa malu di depan orang banyak karena saya bukan orang yang pandai
melucu. Saya tidak dapat mengikutinya. Karena permohonan saya tidak
diterima oleh suami saya, maka saya memilih untuk berpisah dengannya.
Saya mengerti bahwa saya tidak akan berbahagia hidup sendiri, tetapi
saya tidak dapat hidup dengan seseorang yang terus menerus menghina
saya.

Semua wanita mengharapkan suaminya untuk menghormati mereka dan mereka
semua tidak suka dihina. Bila seorang wanita tetap diam setelah dihina
oleh suami mereka, ini bukan berarti mereka suka. Bila anda menghormati
istri anda, ia akan melakukan hal yang sama terhadap anda, dan karenanya
hubungan anda akan makin erat. Anda pun akan dihormati oleh orang lain.
Bila anda memperlakukannya secara salah dan ia merasa sakit hati, maka
sekali lagi ini adalah kesalahan anda.

Duhai Bapak yang baik!
Menikah tidak sama dengan mempunyai budak. Anda tidak dapat
memperlakukan orang yang merdeka sebagai budak. Istri anda telah menikah
dengan anda dengan tujuan untuk hidup bersama anda dan untuk berbagi
dalam kehidupan dengan laki-laki yang dicintainya. Ia mengharapkan hal
yang sama dan anda seperti anda mengharapkan darinya. Karena itu,
perlakukanlah ia dengan cara yang anda pun menyukainya.

Imam Shadiq a.s., mengutip kata-kata ayahnya, mengatakan: “Barangsiapa
melakukan pernikahan, maka ia harus menghormati istrinya.”
Rasulullah saw. mengatakan: “Barangsiapa menghormati seorang Muslim
maka Allah akan memberikan kepadanya kehormatan diri.”
Rasulullah juga menegaskan: “Tidak ada orang yang meng-hormati wanita
kecuali orang-orang yang murah hati, dan tidak ada orang yang akan
menghinanya kecuali orang-orang yang tidak menghormati. ” Sebagai
tambahan Rasulullah mengatakan: “Barangsiapa menghina keluarganya, maka
ia akan kehilangan kebahagiaan dalam kehidupannya.

5. Berlakulah Baik Terhadap Istri Anda
Dunia mengambil jalan sesuai dengan pola yang teratur. Banyak kejadian
terjadi dan bermunculan satu demi satu. Keberadaan kita di dunia yang
luas ini bagaikan partikel-partikel kecil yang bergerak dan menempel
pada partikel lain di setiap waktu. Lajunya dunia ini tidak berada di
tangan kita, dan kejadian-kejadian yang timbul tidak terjadi karena
keinginan kita. Sejak saat pertama orang melangkahkan kaki keluar dari
rumah pada pagi hari, sampai pada waktu ia pulang ke rumah di sore hari,
orang mungkin saja menjumpai beratus-ratus keadaan yang tak
menyenangkan.

Orang menjumpai banyak kesulitan besar di arena hidup ini. Mungkin
anda dihina oleh orang lain, bertemu seorang teman yang tidak ramah,
harus menunggu bis terlalu lama, atau telah dituduh melakukan sesuatu di
tempat kerja. Kehilangan uang, dirampok, atau telah menjumpai hal-hal
lain semacam itu yang dapat terjadi pada siapa saja, di mana saja.
Mungkin anda akan sangat marah dengan kejadian-kejadian yang terjadi
dalam hidup anda yang membuat anda mirip dengan bom waktu yang dapat
meledak kapan saja.

Baik, mungkin anda berpikir bahwa anda tidak dapat menyalahkan orang
lain atau dunia untuk kekecewaan anda, maka ketika pulang ke rumah, anda
mengarahkan kemarahan anda kepada istri dan anak-anak. Anda memasuki
rumah dan seakan-akan Izrail (malaikat pencabut nyawa) telah pulang.
Anak-anak menepis bagaikan tikus-tikus di hadapan anda. Tuhan melarang
anda untuk mencari-cari kesalahan ! Mungkin makanan terlalu asin atau
hambar, teh anda belum siap, rumah mungkin dalam keadaan berantakan atau
anak-anak ribut, dan ini memberikan alasan yang tepat bagi anda untuk
marah-marah di rumah anda sendiri.

Anda kemudian naik pitam dan berteriak kepada semua orang, menyakiti
mereka, memukul dan sebagainya. Kemudian anda akan mengubah rumah yang
penuh dengan cinta dan persahabatan itu menjadi neraka di mana anda dan
seluruh keluarga harus menderita.

Bila anak-anak dapat berlari dari rumah ke jalan, mereka akan
melakukannya; dan bila tidak, mereka akan menghitung detik-detik sampai
anda keluar dan rumah.
Sangat jelas, betapa menakutkan dan apatisnya keadaan yang tampak
sekali di dalam rumah semacam itu. Selalu saja ada percekcokan dan
perbantahan. Rumah selalu dalam keadaan berantakan, istri benci melihat
wajah suaminya.

Bagaimana seorang wanita dapat hidup bahagia dengan laki-laki pemarah
yang selalu bermuka masam itu ? Yang paling buruk adalah keadaan
anak-anak yang harus tumbuh di dalam lingkungan semacam itu.
Pertengkaran keluarganya pasti akan meninggalkan bekas luka di dalam
hati dan jiwa mereka yang sangat peka. Anak-anak yang mengalami
kesulitan semacam ini cenderung akan menjadi orang agresif, pemarah,
tertekan dan putus asa bila mereka dewasa nanti. Mereka akan merasa
sedih sekali bila keluarganya tersesat. Mereka mungkin akan masuk ke
dalam perangkap orang-orang yang menyeleweng dan melakukan kriminalitas
dalam segala bentuk. Mereka mungkin akan menjadi bingung dan terganggu
jiwanya sehingga dapat membahayakan jiwa orang lain atau melakukan bunuh
diri.

Para pembaca disarankan untuk mengadakan penyelidikan di bidang
kriminalitas. Statistik dan harian yang memberitakan masalah-masalah
kriminil semua mengungkapkan kenyataan ini. Tanggung jawab dari semua
ini terletak pada pemimpin keluarga yang tidak
dapat mengendalikan amarahnya dan telah salah dalam memperlakukan
keluarganya. Orang semacam itu tidak akan mendapatkan kedamaian di dunia
dan di akhirat nanti.

Bapak yang baik !
Kita tidak berada pada suatu posisi di mana kita dapat mengendalikan
kejadian-kejadian dunia. Kecelakaan, kesulitan dan kejadian-kejadian
yang menimbulkan penderitaan semuanya tidak dapat dipisahkan dengan
kehidupan ini. Setiap orang akan mengalami kesulitan pada waktu-waktu
yang berbeda. Sebenarnya, orang akan mencapai kematangan pribadi lewat
kesulitan-kesulitan . Orang harus menghadapinya dengan kekuatan dan harus
mencoba untuk mencari pemecahannya. Manusia mempunyai kemampuan untuk
menghadapi ratusan kesulitan baik yang kecil maupun yang besar dan tidak
boleh menyerah dan menganggapnya bernasib buruk.
Kejadian-kejadian dunia bukanlah satu-satunya alasan untuk marah,
tetapi sebenarnya sistem saraf kitalah yang terserang oleh
kejadian-kejadian semacam itu dan menyebabkan kita mengalami hal-hal
yang tidak menyenangkan. Karena, itu bila seseorang dapat mengendalikan
dirinya ketika dihadapkan dengan kesulitan hidup, maka orang tidak akan
merasa tersinggung atau marah.

Misalnya, anda dihadapkan oleh kejadian yang tidak menyenangkan.
Kejadian ini mungkin merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan
kehidupan di mana kita tidak dapat ikut campur, atau kita mampu
mempercayai keputusan itu sendiri.
Jelas, dalam kasus pertama, perasaan tersinggung kita tidak akan
membantu sama sekali. Kita bersalah bila menjadi marah atau naik pitam.
Kita harus ingat bahwa kita tidak bertanggung jawab atas terjadinya
kejadian itu dan bahkan mencoba menyambutnya dengan wajah tersenyum.
Tetapi bila pengalaman buruk kita adalah dari jenis yang kedua, maka
kita dapat mencari pemecahannya.

Bila kita tidak putus asa dalam menghadapi kesulitan-kesulitan dan
mencoba mengendalikan diri kita, tentunya kita secara bijaksana dapat
mengatasi kesulitan itu. Dalam hal ini kita tidak akan marah dengan
sendirinya yang akan menambah kesulitan. Karena itu, orang yang
bijaksana tidak akan terpengaruh dengan kesulitan-kesulitan .
Kita mempunyai kemampuan untuk mengatasi semua kesulitan lewat
kesabaran dan kebijaksanaan. Apakah tidak patut disayangkan bila kita
kehilangan kendali karena kejadian yang tidak dapat kita elakkan dalam
kehidupan ?

Lebih lagi, mengapa anda harus menyalahkan istri dan anak-anak karena
nasib yang tidak baik ini?
Istri anda mengerjakan tugasnya. Ia harus merawat rumah dan anak-anak.
Ia harus mencuci, menyetrika, masak dan membersihkan rumah, dan
lain-lain. Anda harus mendorongnya dengan memperlakukannya secara benar.
Anak-anak juga melakukan tugas mereka. Mereka pun menunggu ayah mereka
untuk membuat mereka bahagia. Ajarkan hal-hal yang benar kepada mereka
dan doronglah mereka dalam belajar.

Apakah adil bila anda menghadapi keluarga anda dengan bermuka masam
dan bersikap marah?
Mereka mengharapkan anda untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka
agar menjadi hak mereka. Mereka mengharapkan kebaikan dari anda dan
menginginkan anda untuk bercakap-cakap dengan lembut kepada mereka dan
berkelakuan menyenangkan. Mereka akan membenci anda karena menyakiti
hati mereka dan mengubah rumah menjadi tempat yang gelap di mana tak ada
secercah kebahagiaan di dalamnya.

Tahukah anda sampai di mana mereka akan menderita karena sikap anda
yang kasar dan tidak menyenangkan?
Walaupun anda tidak bersungguh-sungguh terhadap keluarga anda, paling
sedikit kasihanilah diri anda sendiri. Anda harus yakin bahwa kesehatan
anda akan hancur karena sifat pemarah.

Bagaimana anda dapat terus bekerja dan berhasil mencapal sesuatu?
Mengapa anda harus mengubah rumah anda menjadi neraka ?
Apakah tidak lebih baik bila anda selalu gembira dan menghadapi
kesulitan dengan kebijaksanaan dan bukan dengan amarah?
Apakah tidak lebih baik anda percaya bahwa marah tidak akan
menyelesaikan persoalan tetapi bahkan akan menambah-nambah persoalan.

Apakah anda tidak setuju bahwa, ketika berada di rumah, anda harus
beristirahat dan memulihkan kekuatan supaya mendapatkan pemecahan yang
sesuai untuk persoalan anda dengan pikiran yang jernih? Anda harus
menjumpai keluarga anda dengan wajah tersenyum. Anda sebaiknya bergurau
dengan mereka dengan cara yang baik dan mencoba menciptakan suasana
bahagia di rumah. Anda sebaiknya makan dan minum bersama mereka dan
beristirahat. Dengan demikian anda dan keluarga akan menikmati hidup ini
dan akan mengatasi persoalan anda dengan mudah.

Itulah sebabnya agama Islam yang suci menganggap kelakuan baik sebagai
sebagian dari agama dan tanda keimanan yang paling tinggi. Rasulullah
SAW. mengatakan: “Barangsiapa yang Iebih baik kelakuannya, maka ia lebih
sempurna imannya. Yang terbaik di antara kamu adalah yang berbuat baik
kepada keluarganya. “
Rasulullah SAW juga menegaskan: “Tak ada perbuatan yang lebih baik
daripada kelakuan yang baik.”

6. Keluhan Yang Tidak Perlu
Persoalan hidup ini begitu banyak. Tak ada orang yang merasakan
kebahagiaan secara sempurna, tetapi ada orang-orang yang lebih sabar
daripada orang lain. Mereka merekam persoalan-persoalan mereka di dalam
pikiran mereka dan tidak mengungkapkannya kecuali bila ada alasan untuk
itu.

Di lain sisi, ada orang yang begitu lemah sehingga tidak dapat
menyimpan persoalan di dalam hati mereka.
Mereka begitu terbiasa mengeluh sehingga begitu mereka bertemu
seseorang, mereka mulai mengeluh. Ke mana pun mereka pergi dan di mana
pun mereka, mereka mengeluh tentang kejadian sehari-hari yang terjadi
dalam hidup mereka. Mereka seolah-olah diutus oleh setan untuk merusak
kebahagiaan orang lain. Itulah sebabnya banyak teman dan keluarga yang
tidak mau diganggu dengan sifat-sifat ini ; dan berusaha untuk menjauhi
mereka sedapat mungkin.

Akan tetapi, orang seharusnya merasa kasihan terhadap istri dan
anak-anaknya dalam menerima masalah ini. Karena tak ada lagi orang lain
yang mau mendengarkan keluhan mereka, dan orang semacam ini akhirnya
hanya menumpahkan persoalan mereka kepada keluarganya. Kadang-kadang
mereka mengeluh tentang pengeluaran mereka, pajak-pajak yang harus
dibayar, ulah teman-teman, dan kadang-kadang mereka mengeluh tentang
rekan sekerja, pekerjaan mereka, penyakit, dokter, dan sebagainya. Pria
semacam itu bersifat pesimistis dan tidak mau melihat kebaikan-kebaikan
yang ada di dunia. Mereka menderita dan membuat orang lain menderita,
dan terutama keluarga mereka juga menderita.

Bapak yang baik !
Apa gunanya mengeluh setiap waktu ? Apa yang anda dapatkan dan
mengeluh? Mengapa keluarga anda harus menderita bila marah dengan supir
taksi? Mengapa anda menyalahkan istri anda bila pekerjaan anda tidak
lancar?

Jangan lupa bahwa sikap anda akan menjauhkan keluarga anda dan anda.
Mereka akan menjadi kecewa terhadap anda dan akan membenci rumah. Mereka
mungkin bahkan akan lari dari rumah dan akan terjebak dalam
penyelewengan dan kejahatan. Paling sedikit hal ini akan meninggalkan
bekas dalam jiwa mereka.

Apakah tidak lebih baik Anda menghindari untuk tidak me-rusak
kebahagiaan keluarga anda ? Bila anda pulang ke rumah, cobalah berusaha
untuk melupakan persoalan anda. Berbahagialah dengan keluarga anda.
Makanlah bersama mereka dan nikmatilah kebersamaan dengan mereka.
Islam juga telah menganggap kesabaran dan sifat tidak mengeluh sebagai
sifat yang baik dan juga telah menyediakan ganjaran untuk itu. Ali a.s.
mengatakan: “Bila kesulitan datang menghampiri seorang Muslim, ia tidak
boleh mengeluh tentang Allah kepada orang lain, tetapi ia harus membawa
persoalan itu kepada Allah yang memiliki segala kunci bagi setiap
persoalan.”

Rasulullah saw. bersabda: “Barangsiapa mengalami kesulitan dengan
kesehatannya dan tidak mengeluhkan hal itu kepada orang lain, maka Allah
akan mengampuni segala dosanya.”

10 Comments »

  1. makaciiiiiiiiiiiiiihhhhhhhhhhhhh

    Comment by nicky — December 29, 2008 @ 9:28 pm | Reply

  2. alhamdulillah..

    Comment by abu athhoriq — April 21, 2009 @ 5:05 am | Reply

  3. tapi kalo istrinya durhaka gmana donk??

    Comment by Listrik Pengganti Genset — June 14, 2009 @ 9:18 am | Reply

  4. siiplah pelajaran baru nhi sebelum aku
    menikah…thanks

    Comment by habibie — June 20, 2009 @ 6:51 am | Reply

  5. Betul sekali apa yang ada dalam tulisan tersebut merupakan hal yang manusiawi dirasakan oleh setiap muslim dan muslimah. Semoga semakin banyak orang yang membaca tulisan tersebut sehingga lebih banyak tercipta orang-orang yang manusiawi. Berbahagialah wanita yang mempunyai suami wseperti tersebut di atas

    Comment by siska — August 5, 2009 @ 3:27 am | Reply

  6. makasih………….

    Comment by YMHast — July 15, 2010 @ 2:39 am | Reply

  7. Syukron Ilmunya,
    ^_^

    Comment by Abdullah — December 7, 2010 @ 10:02 am | Reply

  8. makasih bangeeet atas pencerahannya…

    Comment by oyik — August 15, 2011 @ 10:41 pm | Reply

  9. ilmu yg sangat berguna..thanks y

    Comment by bebi — September 17, 2011 @ 10:22 am | Reply

  10. Subhanallah,artikel yg sangat bagus,pelajaran berharga buat kita semua.

    Comment by Wiwik Jatmiko — September 18, 2011 @ 12:14 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

The Rubric Theme. Blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: